F I C T I O N

R E V I E W

T U T O

S Z E N I T H
FOLLOW


"So what if this worldly dunya full of obstacles . It's not even Jannah .”
- N

"Everyone grows as long as they live with time . But only some of them learn from it ."
- Hlovate
"Hidup ni kena pakai neraca Tuhan, hukum Tuhan . Bukan neraca dan hukum manusia ."
- Hlovate
Welcome!

Fadhlin. 18.
Growing and changing are parts of life .
*will update once a week*

written: Sunday, 4 January 2015 @ 06:52 ✿
0 comment[s]





Dia menangis keseorangan di sudut bilik . Bukan tiada sesiapa yang mendengarnya tetapi dia yang meminta untuk dibiarkan sendirian .
Pandangan matanya kosong . Sebenarnya dia penat . Penat berlawan dengan diri sendiri .

Entah kenapa sejak kebelakangan ini hatinya menjerit, menyalahkan Yang Maha Esa kenapa dia diberikan ujian sebegitu berat sekali . Kenapa di usia muda sebegini, saat rakan yang lain sudah mula menyiapkan lesen memandu, bekerja dan dah ada yang sudah mula menyambung pelajaran, dia hanya mampu memandang .

Dia pula setiap pergerakannya ada batasan . Terlebih aktif, tekaknya mula loya , terlalu banyak bergerak, dia akan muntah . Matanya memandang sayu kesan-kesan parut jarum suntikan di tangannya . Nafas berat dihela .

Hatinya menjerit bilakah segalanya akan berakhir . Dia penat . Esakannya bertambah kuat .

Bahunya ditepuk perlahan . Perlahan-perlahan mukanya diangkat .

Dan(ingatlah kisah) Ayub ketika dia berdoa kepada Tuhannya "Ya Tuhanku, sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit, Dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua yang penyayang ." [21:83]

Terjemahan ayat daripada surah Al-Anbiyaa' dibaca perlahan . Dia mengerut dahinya tidak mengerti.

"Awak. ingat lagi kisah nabi Ayub ? Seorang nabi yang masyaAllah berat dugaanya . Dia ditimpa penyakit yang amat mengerikan sehingga tiada siapa mahu mendekatinya . Isterinya juga akhirnya meninggalkannya sendirian menanggung derita ."

Dia terjeda . Air matanya dikesat perlahan .

"Tapi kan awak, Nabi Ayub kuat . Dia berdoa kepada Allah tanpa penat jemu . Dia yakin bahawa Allah itu Ar-Rahim, Yang Maha Penyayang . Dan akhirnya Allah memperkenankan doanya, menyembuhkan penyakitnya dan mengurniakan keluarga dan hartanya ."

Dia terdiam . Teringat terjemahan ayat yang seterusnya.

Maka Kami perkenankan doa permohonannya, lalu Kami hapuskan penyakit yang menimpanya, serta kami kurniakan kepadanya keluarganya, dengan seganda lagi ramainya, sebagai satu rahmat dari Kami dan sebagai satu peringatan bagi orang yang taat kepada Kami (supaya bersabar dan mendapat balasan baik) . [21:84]

Terasa hati yang tadi kering disimbahi air dingin yang menyegarkan .

"Astaghfirullah ." Mukanya diraup . Entah dia rasa lebih lega . Lega apabila dia teringat Allah itu maha Penyayang . Allah tidak akan sesekali menguji hambaNya, kecuali perkara yang hambaNya itu mampu menanggungnnya sahaja .

Manusia yang berdiri di hadapannya tersenyum indah .

"Dah . Jangan nangis macam ni . Kau kena kuat . Aku kan ada ."

Segera dia menyambut tangan yang dihulur . Dipeluk erat sahabatnya itu .

"Uhibbukifillah sahabat . Uhibbukifillah ."


Labels:

Post a Comment